Mengukur Dampak “Tamparan” Ananda Sukarlan

Jagad sosmed Indonesia kembali bergetar, dan menggeliat. Setelah Pilkada DKI 2017 yang memang mengecewan begitu banyak pihak, tak henti-hentinya Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih menuai berita tak baik. Kali ini, pianis terkemuka Ananda Sukarlan yang menampar muka sang Gubernur demikan telak.

Maestro piano Indonesia yang sudah sangat teruji keIndonesiaannya, melakan Walk Out ketika Gubernur terpilih sedang berpidato.  Bahkan mengkritik secara langsung panita mengapa harus mengundang Gubernur yang secara tidak elok memenangkan Pilkada.  Sangar tenan, bukan? (baca)

Para penulis dan pemerhati isu terkini sosmed seperti Denny Siregar, Eko Kunthadi , Pepih Nugraha dengan gesit menayangkan interpretasi dan opini mereka akan kejadian yang sangat “bersejarah ini”.

Denny dalam tulisannya Perlawanan Ananda Sukarlan pada dasarnya melihat bahwa improvisasi Sang Maestro di acara 90th berdirinya Kolose Kanisus bisa dimaklumi karena masalah hati nurani. Pendukung keras Kebhinekaan ini jelas 100% mendukung Ananda.

Eko lebih lugas lagi bahkan mengajak netizen untuk menjadikan tamparan Ananda ini menjadi sebuah momentum untuk sebuah pergerakan (baca). Pergerakan melawan politisasi agama, dan cara-cara yang tidak benar dalam meraih posisi.

Ajakan Eko ini jelas sangat menarik dikaji. 42% dari penduduk Jakarta (mungkin lebih) masih terluka dan bukan tidak mungkin akan terbakar dengan ajakan ini.  Artinya, Walk Out – Walk Out terhadap pidato DKI1 dan DKI2 akan lebih sering lagi terdengar.  Ngeri juga.

Pepih, dari sudut lain, melihat bahayanya penolakan terhadap gubernur terpilih ini bisa jadi berbau “inkonsistusional” karena sang Gubernur datang melalui undangan resmi bukan penyusup (baca).

Tapi disisi yang lain, dia melihat secara moral tidak bisa dipungkiri luka Pilkada masih mengaga, dan satu-satunya cara bukti kerja DKI1 dan DKI2 harus lebih baik dari Ahok – Djarot, atau Jokowi – Ahok.  Itu yang masih diragukan.

42% adalah sekitar 4 juta penduduk Jakarta, ditambah pendukung Ahok – Djarot dalam dan luar negeri yang kemungkinan bahkan lebih besar jelas bukan hal yang remeh untuk tidak dianggap.

Harapan sang juara untuk merangkul pun sudah pupus dengan pidato pribumi yang seakan-akan memanggil semua sel-sel tidur yang selama jaman reformasi tiarap.

Sebuah “panggilan terselubung” yang sangat meyakitkan hati para pendukung NKRI sejati.  Sudah begitu jauhkan kesesatan itu terjadi, atau memang agenda sesungguhnya baru terlihat sekarang?

Apapaun itu, tamparan Ananda Sukarlan adalah indeed momentum yang baik untuk mengingatkan semua pihak, terutama yang bernafsu jadi pejabat publik dan berlomba di Pilkada 2018.  Mengingatkan bahwa jaman now adalah jaman digital, dimana jejak-jejak digital itu sangat transparan.

Kita bisa berdalih apapun, tapi pada akhirnya rekam jejak kita yang akan menyatakan siapa kita yang sebenarnya. Dan sang Pianis seakan-akan hanya memberikan “Cue” kepada sang Gubernur untuk bertobat.  Mungkin dia tidak begitu mengerti musik. ETA terangkanlah.

Atau mungkin eforia naik jabatan masih belum selesai, sehingga responnya pun tidak pas lagi.  Karena dia menganggap tamparan Ananda sebagai angin lalu, dan berkata

“Bagian kami adalah menyapa semua, mengayomi semua. Jadi itu tanggung jawab saya sebagai gubernur. Jadi saya akan menyapa semua mengayomi semua kalau kemudian ada reaksi negatif, ya itu bonus aja buat saya. Nggak ada sesuatu yang, biasa aja. Rileks” (baca)

Terlihat tidak ada penyesalan sama sekali dengan Pilkada DKI 2017 dan isu yang sesungguhnya yang sedang terjadi. Itu yang sangat disayangkan. Point of No Return, aliran SARA ini terlihat tidak akan dihentikan dan akan terus digunakan untuk tetap menjaga kekuasaan.  Asem tenan!

Benar atau tidak tindakan Ananda, akan bisa dibaca dari banyak sisi, esensi, dan hati nurani. Saya memilih untuk melihat tindakan Ananda adalah ejakulasi kemarahan yang terpendam, dan mewakili ribuan bunga, balon, dan lilin karena begitu laknat dan pekatnya Pilkada DKI 2017.  Anggap saja Ananda sedang berimprovisasi setelah sekian lama hidup dalam musik klasik. Ayo nge-jamz mas 🙂 I love your groove !

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Bagaimana Perasaan Ahok Hari Ini?

Hari ini 16 Oktober 2017, Anies – Sandi resmi menjadi Gubernur dan Wakil DKI 2017 – 2022.  Dunia sosmed pun bermunculan opini kanan dan kiri seperti biasa. Proses pahit Pilkada DKI 2017 masih menyisakan luka-luka yang entah kapan bisa sembuh.

Entah dimana Jokowi berpihak, yang jelas sebagai dia tidak mungkin lari dari pelantikan Anies – Sandi. Tahun politik 2019 sudah begitu dekat, Jokowi pun manusia politik yang berhitung untung dan ruginya.  Suara relawan Ahok yang sangat dini menyuarakan mendukung Jokowi terasa sebuah narasi yang sedang dimainkan.

Narasi – narasi tandingan dari pihak Anies – Sandi yang memang lihai dalam membuat framing-framing politis terlihat sedang menyusun cerita baru. Melihat rekam jejak Anies dan timnya, Uno dan gerombolannya, mereka tidak akan kesulitan “membuat bungkusan” menjadi indah, untuk membuat cerita yang indah tentang “Jakarta tanpa Ahok lebih baik.”

Jangan heran juga, kalau berbondong-bodong Prabowo, Setyo Novanto, AHY, Fahri, dan segolongannya muncul dalam pelantikan Anies – Sandi, mereka semua memiliki kepentingan ikut kereta yang sedang berjalan. Sebuah pemandangan yang menggetarkan bagi para relawan Indonesia Baru. Bagaimana nasib Indonesia Baru?

Djarot yang “menolak” untuk hadir bagaikan sebuah oase ditengah pesta kemenangan “tak halal” yang sedang terjadi. Atau mungkin dia hanya lelah melihat semua kemunafikan yang terjadi. Entahlah.

Yang terpikir bagiku cuma satu pertanyaan, “Bagaiman Perasaan Ahok Hari Ini?” Sebuah pertanyaan yang hanya Ahok sendiri yang bisa menjawab selugas-lugasnya.  Meskipun demikan, melihat konstruksi berfikir Ahok, dan pola psikologi dia selama ini, maka kegeraman itu akan tetap ada didalam hati.

Ahok adalah manusia biasa yang memiliki defense mechanism ketika ada pihak lain yang menyerang. Geram melihat ketidakadilan, dan ketidakberdayaan melawan gelombong pengeroyokan politik yang bagaikan begundal-begundal anak sekolah yang menyerang si mata sipit dilorong kampung sebelah rumah.

Tapi Ahok adalah sebuah ciptaan yang baru, yang lama berlalu dan yang baru sudah terbit. Ketika dagingnya dipenuhi dengan kegeraman, ada suara lembut yang memanggil dia, “Ahok, Ahok dimanakah engkau?”

Panggilan itulah yang membuat dia berani mengatakan “Pemahaman Nenek Loe!” demi perang suci melawan korupsi.

Panggilan itu juga yang membuat dia menjadi “binatang yang berbeda” di hutan politik Indonesia.

Panggilan itu jugalah yang akan menenangkan sebuah badai, dan kemustahilan pun menjadi mujizat yang biasa.

Semua orang boleh membuat cerita, narasi, dan frame politiknya, tapi pada akhirnya History adalah His Story – Cerita Nya.  Itulah yang akan membuat Ahok tersenyum, dan bisa berkata, “Setelah aku ingat apa yang mereka lakukan kepadaMu, apa yang mereka lakukan kepadaku tidaklah seberapa“.  Itulah yang disebut percaya.

Be strong my bother. God is with you. 

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Politisasi Rohingya Memperlihatkan Pertarungan Sebenarnya

Setelah terbongkarnya kasus Saracen yang telah menjadi “skandal nasional”, lawan politik Jokowi terus mencari celah untuk menghantam Jokowi.  Hadirnya isu Rohingya seakan-akan menjadi jalan orgasme kebencian kelompok anti Jokowi.

Tidak main-main Fadli Zon, Fahri Hamza, Tifatul Sembiring, sampai FPI semua menekan pemerintah, bahkan candi Borobudur pun hendak didemo. Entah kegilaan politik apa lagi yang sedang di rencanakan mereka ini. Mendemo Candi? Come on man.

Meremehkan narasi “Jokowi anti Islam” seperti sudah terlihat dengan jelas sejak Jokowi – Ahok muncul di Jakarta Baru 2012 bukanlah hal yang tepat. Narasi ini telah mampu menjungkalkan, dan membui Ahok dengan memaksa Jokowi melepaskan benteng politiknya. Artinya, narasi ini akan terus dipakai sampai 2019.

Pilihan menggunakan narasi SARA ini adalah pilihan yang tidak bisa dielakkan. Karena pilihan lain seperti “Jokowi tidak mampu”, “Jokowi PKI”, sampai “Jokowi keturunan Cina” ternyata tidak begitu efektif menyalakan sumbu – sumbu pendek.

Tapi kalau sudah sentimen SARA, narasi menjadi liar, ganas, amoral, tapi sangat efektif.  Bagi politikus, godaan menjala pemilih subyektif agama tidak bisa dilepaskan dengan mudah. Sebab itu agama mayoritas akan menjadi sasaran pertempuran para politikus untuk meraup suara.

Kita bisa mengatakan tidak nalar, tidak obyektif, tidak manusiawi, sampai bejar tak bermoral, tapi apakah mereka peduli? TIDAK, dengan huruf besar dan tanda seru yang banyak !!!!!!  Mereka hanya perlu menang dan mendapatkan posisi yang diinginkan. Politikus bro, bukan negarawan. What more can we expect?

Pertarungan sebenarnya Jokowi di 2019, dan bangsa ini secara gambar besar terletak ditangan para pemilih subyektif agamis, selama mereka masih bisa “dibodohi” maka sekuat apapun Jokowi, Ahok, atau siapapun yang melawan arus kebodohan politik SARA ini akan kelibas.

Pendekatan Jokowi dengan Kaos dan Sepeda, yang menjadi puisi  sindiran tidak lucu  Fadli Zon, justru memperlihatkan betapa Jokowi mampu melihat pertempuran yang sebenarnya. Yaitu, pertempuran hati.

Rakyat memilihi Jokowi bukan karena dia gagah perkara dalam diplomasi dan politik, ataupun berhasil di kabinet kerja, ataupun karena infrastruktur yang terbukti benar-benar dibangun. Semuanya itu hanyalah bukti fisik yang bisa diperdebatkan para politikus bermulut nyinyir.

Yang benar-benar membuat rakyat memilih Jokowi, dan terlihat yang pro Jokowi semakin menguat sejak 2014 adalah Jokowi mampu memenangkan hati rakyat. Rakyat jatuh cinta kepada sosok Jokowi sebagai harapan dan pembaharu.

Narasi apapun akan mampu dipatahkan Jokowi, apabila dia tetap dalam track hubungan yang tanpa kepalsuan dengan rakyatnya.

Alias kata, semakin lawan politik Jokowi “neko-neko”(macam-macam, jw), semakin rakyat akan muak dan mengatakan go to hell untuk politisi lintah yang tega menggunakan tragedi kemanusiaan Rohingya untuk kepentingan politik.

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Doraemon, Jepangisasi Yang Tidak Terlihat

Siang-siang jalan-jalan bersama dengan keluarga di mall sebelah rumah. Di hall utama terlihat meriah sekali dengan begitu banyak anak-anak. Selidik punya selidik, ternyata ada acara meet and greet Doraemon, si kucing ndut dari Jepang.

Doraemon bukanlah tokoh kartun kucing satu-satunya. Masih ada Garfield, Tom, Felix, Sylvester, dan jangan lupa Hello Kitty. Tapi Doraemon dengan pintu kemana saja, dan baling-baling kayunya mampu menjadi salah satu tokoh kucing yang mendunia, terutama di Indonesia.

Sepintas “bertemu” dengan si Dora dan teman setianya Nobita di Mall yang terletak di Sukoharjo membuat saya tiba-tiba mendapatkan pencerahan tentang terjadinya Jepangisasi di Indonesia.

Bayangkan lagu-lagu dalam bahasa Jepang dengan fasih dinyanyikan anak-anak, bahkan mereka berteriak “aku sayang Doraemon”. Ini luar biasa, karena yang saya lihat tidak terjadi di Singapore, Kuala Lumpur, atau minimal Jakarta dan Surabaya. Semua di Sukoharjo!

Bagi yang belum tahu Sukoharjo, perlu mengerti kabupaten ini pernah “tercemar” dan bahkan masih dikenal sebagai kabupaten yang menjadi zona nyaman teroris. Bahkan pesantren Nruki yang terkenal juga ada di kabupaten ini.

Bukan Arabisasi, Amerikanisasi, atau Chinaisasi, apalagi Israelisasi, yang jelas didepan manta kita adalah Jepangisasi yang dengan aman, tidak pernah didemo, tidak pernah direweli, berjalan dengan sangat smooth dan merata.

Doraemon adalah figur budaya populer Jepang yang mampu memenetrasi ke anak-anak kita dan dibelakang si kucing ndut masih ada raksasa bisnis seperti Honda, Toyota, Yamaha, Suzuki, Toshiba sampai Roland.  Brand-brand yang merupakan nama-nama Jepang yang seakan berdiri tidak tersentuh.

Jepang yang terpuruk di perang dunia kedua mampu kembali dengan demikan kuat di panggung dunia karena mereka fokus dengan membangun masyrakatnya kepada nilai-nilai asli Jepang. Modernisasi yang terjadi di Jepang tidak pernah menghilangkan nasionalisme Jepang yang luar biasa.

Kamikaze dan harakiri dua budaya Jepang yang membuat dunia terbelalak melihat bagaimana WNJ (Warga Negara Jepang) memegang teguh nilai-nilai bushido (tata cara ksatria) yang berakar kepada hormat kepada dewa Matahari.

Martir (marturia), jihad, kamizase, harakiri  adalah nilai-nilai universal yang hampir sama artinya yaitu totalitas dalam menghidupi nilai-nilai.

Disaat pencerahan muncul, dan menengok ke berita yang sedang viral di medsos tentang tukang lapor ke polisi, dan bagaimana anggota dewan yang mulai menjadikan koruptor menjadi narasumber sebuah audit kebijakan, maka lemas dan geramlah hati ini.

Tidak heran dengan gampang Doraemon menghancurkan Unyil, Nina Sahabatku, apalagi si Komo, karena memang tidak ada nilai-nilai lagi yang sedang dipertontonkan di panggung nasional.  Rakyat dan anak-anak tidak lagi paham arti menjadi Indonesia.

Intinya, anak-anak kita butuh CONTOH, bukan sekedar merombak kebijakan pendidikan.  Anak-anak kita butuh TELADAN, bukan sekedar foto-foto pencitraan yang membuat muak dan mual-mual.

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Wabah Persekusi Memperlihatkan Wajah Politikus Indonesia

Entah darimana mulainya, tiba-tiba istilah persekusi (persecution)menjadi populer menggantikan kata intimidasi, radikalisme, ataupun anarkis. Kata itu menjadi menarik diamati, karena dalam kitab suci kata persecution (aniaya) itu sangat erat hubungannya dengan penindasan kepercayaan.

Terlepas dari itu, fenomena yang terjadi sebenarnya tidak terjadi in a vacuum. Atau, terjadi dengan sendirinya. Tidak dengan sendirinya, lahir sekumpulan orang anarkis, radikal, dan intoleran.  Semua ini adalah puncak gunung es yang mulai terlihat.

Momentum Pilkada DKI 2017 adalah momentum penting yang membuka penutup (veil) selama ini.  Realitas pahitnya, ternyata sendi-sendi politik, ekononomi, sosial, dan budaya, bahkan sampai ideologi (ipoleksosbud) sudah mulai tercemari dengan virus radikalisme, dan sekatarianisme.

Tidak mengheran, terlihat seorang Jokowi pun menjadi “geram” dan dengan berapi-api mengeluarkan pernyataan “kita gebuk”. Meskipun, menurut beberapa pihak masih terlalu lembek, dan juga agak terlambat, tapi sisi positifnya, pemerintah mulai bergerak dan berpihak kepada rakyat yang was-was dengan kondisi yang memprihatinkan kita semua.

Persekusi yang ditengarai dilakukan ormas  sama dengan yang memotori demo 411, 212, dan juga menjadi pendukung Anies-Sandi jelas membuat kita bertanya-tanya. Tidak bisakah para politikus ini menghentikan, atau minimal menghimbau supaya persekusi dihentikan?

Habis manis sepah dibuang, ketika posisi sudah digapai, kekuasaan sudah ditangan, maka para pelaku persekusi ini terlihat dibiarkan sebagai korban politisasi. Begitulah kejamnya politik, dan begitulah wajah politikus Indonesia.

Terlihat “serigala-serigala” persekusi ini memang sudah dipelihara sejak lama untuk kepentingan politik. Setiap kali ada hajat demokrasi seperti pilpres, dan pilkada, maka dibiarkanlah para serigala ini untuk mencari makan.

Jadi, kalau mau fair, yang paling jahat disini adalah pemelihara dan pemilik gerombolan serigala ini.  Yaitu para politikus yang sudah sulit diidentifikasikan siapa yang memulai.  Paling tidak,  depan mata kita kita melihat, sejarah mencatat nama-nama yang nyaman menunggangi gerombolan ini.

Having all said, momentum sudah berbalik, pemerintah melalui Jokowi, dan Tito mendapatkan kesempatan untuk membersihkan NKRI dari serigala-serigala jahat.  Lupakan dulu para pemilik, pemelihara, pemberi makan yang bersembunyi, rakyat perlu diselamatkan.  Rakyat perlu bukti, bahwa pemerintah memang berani.  Gebuk!

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Ada Ahok Dalam Diri Adik Afi Nihaya Faradisa

Ditengah kegundahan hati melihat keadilan yang semakin menghilang dalam kasus Ahok, nama Afi Nihaya Faradisa telah muncul memberikan secercah harapan.

Bukan sekedar buah pikirannya, ataupun kemudaannya, tapi “ada Ahok” dalam diri adik Afi ini. Apa itu? Keberanian!  Keberanian dia menatap orang-orang yang jauh lebih dewasa, berpendidikan, dan berpengaruh dan mengungkap isi hatinya.

Banyak orang memiliki pemikiran yang sama dengan adik Afik, mungkin faktor kemudaannya memang menonjol. Tapi, seingat saya, sewaktu SMA saya pun mengingat banyak teman-teman yang pintar-pintar.

Artinya, tanpa merendahkan kemudaan adik Afi, hal tersebut justru bukan atau tidak seharusnya ditonjolkan.

Keberanian Afi inilah yang harus terus diekspose karena inilah spirit of Ahok. Di Indonesia sekarang ini yang dibutuhkan adalah orang-orang yang berani #hidupbenar ditengah segala kemunafikan.

Kita memiliki cukup politikus yang ok, dan banyak yang busuk. Tapi yang kita butuhkan adalah negarawan, orang-orang yang memiliki nilai-nilai dan berani untuk menyuarakan, dan menghidupinya.

Tidak heran salah satu testimony adik Afi distatus FB-nya yang terbaru mengungkapkan bagaimana seorang dosen pun meleleh melihat keberanian “anak kemarin sore”

Salah satu momen paling mengesankan dalam hidup saya adalah ketika setelah rampungnya acara, seorang ibu dosen tiba-tiba menghampiri dan memegang pipi saya, kemudian beliau berkata dengan mata yang berkaca-kaca,

“Nak, kau tahu tidak, begitu banyak orang yang punya pendapat dan suara tapi lebih memilih untuk tidak mengungkapkannya. Saya adalah salah satu orang diantara mereka. Dan kamu berani, Nak. Saya tidak tahu apa yang harus saya ungkapkan padamu. Saya terharu!.”

Anti Korupsi dan Reformasi Birokrasi adalah dua hal yang sulit untuk ditiru pejabat publik yang lain. Dalam soal anti korupsi, Ahok bukan hanya tidak nyolong, tapi dia juga tidak membiarkan orang lain nyolong.  Ini hal penting yang harus dicatat sejarah.

Kalimat “Pemahaman Nenek Lu” akan menjadi sebuh tugu peringatan, disini pernah ada seorang Gubernur yang tidak rela 1 rupiah pun uang rakyat dimainkan.

Dalam hal reformasi birokrasi, tidak perlu banyak penjelasan, bisa dilihat secara transparan bagaimana mengubah pemalas-pemalas di balikota menjadi pekerja-pekerja hebat.

Meskipun sayangnya, ketika proses belum selesai, ada om dan tante telolet yang memberi es, permen, dan mainan, sehingga anak-anak manja ini menjadi liar kembali.

Adik Afi mungkin bukan pejabat publik, tapi saya pribadi berharap dia terus bersuara. Karena suara adik Afik ini akan menjadi suara profetis yang akan membangkitkan spirit of Ahok didalam diri jutaan, puluhan juta, bahkan bisa sampai milyaran orang. Tidak ada yang mustahil di era sosial media ini.

Kalau tokoh NLP (Neuro Lingutistic Program), Anthony Robbins, pernah menulis top seller yang berjudul Awaken Giant Within You, tidaklah berlebihan apabila hari-hari ini kita melihat pentingnya untuk Awaken Ahok Within Us

Ini bukan waktunya diam, biarlah Ahok berdiam di penjara Mako Brimob bersama dengan Tuhan dan malaikat-malaikat yang menjaga dia, ini waktunya kita seperti adik Afi untuk keluar dari tempurung dan sama-sama mendeklarasikan “Bumi itu Bulat!”

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Catatan Kaki Ngopi Bareng Denny Siregar

Sangat inspiratif, menarik, sekaligus informatif itu yang saya rasakan ketika menghadiri acara “Ngopi Bareng Denny Siregar” di Omah Sinten, Solo (20/5/2017).

Acara yang di-host MAHS (Masyarakat Anti Hoax Soloraya) ini berlangsung secara interaktif dengan Denny dan dua narsum lainnya, Ichwan Prasetyo dari Solopos, dan “Gus Solah” mewakili MAHS.

Sang bintang tamu, Denny Siregar, terlihat tak berbeda jauh dari tulisan-tulisan yang selama ini bisa dinikmati di media sosial. Renyah, nyentil, informatif, sekaligus juga kontemplatif.  Yang terakhir ini justru rupa-rupanya menjadi kekuatan utama seorang Denny Siregar.

Denny mengaku bahwa sebenarnya dia menulis sebagai perjalanannya mencari jati diri dalam koridor kebenaran yang universal. Tidak heran, tulisan-tulisan Denny terkadang terasa imajinatif, dan menimbulkan pertanyaan siapa sebenarnya Denny ini.

Siapa yang mem-backing dia? Informasi koq sangat up-to-date, apakah dia dapat asupan dari BIN, atau intel kepolisian? Berderet pertanyaan terlihat ada dalam diskusi malam itu yang pas dengan kebangkitan Nasional ini.

Imagination is more powerful than knowledge (Albert Einsten).  Denny Siregar mampu menjadi contoh bagaimana imanjinasi benar-benar dapat menjadi sebuah pedang tajam.  Apabila digunakan untuk kebaikan, imajinasi ini bahkan mampu membangun sebuah bangsa. Itu pesan kuat yang tersirat.

Opini adalah hal yang subyektif. Sebab itu, dengan sendirinya pasti imajinatif. Apabila didasarkan informasi dan fakta yang ada, maka analis-analis hebat akan mampu merangkai menjadi narasi yang paling tidak mendekati kenyataan.

Selain imajinatif, Denny Siregar memiliki sebuah misi yang jelas supaya Indonesia tidak mengalami apa yang dialami Suriah, yang bisa dikatakan Holywood Live Show.

Misi inilah yang akhirnya membawa Denny kedalam perjalanan rohani melawan “kaum bumi datar”, dan ternyata disambut oleh kaum bumi bulat yang membutuhkan sosok pemimpin di dunia maya yang lugas menyatakan bahwa “Bumi itu bulat!”

Dari sinilah lahir pasukan emak-emak yang ternyata telah berkembang ke mbak-mbak serta bapak-bapak, bahkan engkoh-engkoh seperti saya.

Satu hal yang menarik perhatian saya, adalah closing statement Denny yang mengatakan sebagai influencer di media sosial, dia tidak lagi merasa senyaman dulu.

Dulu apapun yang dirasakan bisa dituliskan, sekarang semua harus dihitung, karena pengaruhnya telah sampai ke bumi kotak, lingkaran, dan segitiga. Denny sudah terkenal.

Dan puji Gusti, saya melihat Denny berusaha bertanggung jawab dengan nikmat Allah yang diberikan, sehingga tidak menggunakan kepopularannya untuk digadaikan, tapi masih tetap dalam misi bumi bulat.

Lesson Learned.  Sosial media adalah platform baru abad ke-21 ini yang bukan hanya telah mempengaruhi bisnis tapi sosial politik pun telah menjadikan sosmed bagian penting dalam narasi yang dibuat. Banyak hal buruk akibat sosmed, tapi hal yang baik pun tidak kurang.  Ini sebuah peradaban baru yang kita harus mulai menghidupnya.  

Denny telah memberi contoh kepada kita how we live it.   Kalau Denny suka kacang, karena saya lihat makan kacang godoknya banyak, saya pun suka kacang sampai sempat asam surat. Artinya, kalau Denny bisa memberi pengaruh yang baik untuk Indonesia, mengapa kita tidak? Saya pun termotivasi.  Tak susul mas 🙂

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Daripada Selingkuh, Nikahkah Agama dan Politik!

9 Mei 2017 menjadi catatan hitam reformasi Indonesia.  Seringai serigala-serigala orde baru yang selingkuh dengan kekuatan radikal ditunggangi para oportunis sektarian telah menjungkalkan Ahok ke tahanan.

Supaya fair, Ahok jatuh bisa dilihat dari berbagai sudut pandang. Secara pribadi, Ahok sedang menjalani proses kenosis, yaitu proses menjadi kenos atau kosong. Karena semakin dia berkurang, maka Tuhan akan semakin bertambah.  Itulah iman yang Ahok anut.

Dari sudut politik, pemerintahan Jokowi yang sedang membangun jelas sedang dijadikan sasaran tembak, dan Ahok adalah pintu masuk menuju Jokowi. Apakah Jokowi mengorbankan Ahok?

Bisa ya, bisa tidak. Hanya Jokowi yang tahu, tapi yang jelas Jokowi tidak melanggar apapun, dan dia tetap pilihan terbaik melanjutkan reformasi.  Sebab itu dukungan ke Jokowi harus terus diperkuat.

Yang menarik untuk dikaji, supaya kedepan tidak terjadi lagi, adalah hubungan antara agama dan politik.  Jokowi pun sampai harus menyatakan agama dan politik harus dipisahkan.

Dan itupun akan dipermasalahkan orang-orang radikal yang akan mem-frame. Jokowi PKI!  As stupid as it sound, tapi spanduk-spanduk soal PKI ada dimana-mana.  Itulah realitasnya, ada kelompok yang bermain.

Realitas selingkuh agama dan politik terpampang jelas di Pilkada DKI 2017. Bagi Anies-Sandi itu hanya strategi pemenangan.  Bagi kita yang waras, muak bin mules-mules melihat agama digunakan untuk meraih posisi.  So low!

Tapi apakah agama harus dipisahkan dari politik? Bagaimana memisahnya? Sebagai orang beragama, saya juga berfikir bagaimana memisah kedua kekuatan ini.  Ternyata jawabannya, bukan dipisahkan tapi dinikahkan!  

Agama harus dipandang sebagai sumber akhlak, karakter, dan moral. Sebab itu kekuatan agama seharusnya adalah kekuatan yang membuat para pejabat publik alias politikus BERMORAL.  Tapi, ketika agama dijadikan kekuatan politik maka lahirlah radikalisme dan intoleran yang menyedihkan.

Jadi yang disebut pernikahan antara agama dan politik adalah agama tidak diletakkan dimesjid, gereja, kelenteng, atau rumah ketika kita berpolitik. Tapi justru dibawa ke Istana, DPR, Balai Kota, sampai RW & RT supaya semua pejabat yang melayani masyarakat bermoral.

Perselingkuhan agama dan politik membawa kepada imoralitas, pernikahan agama dan politik akan membawa kepada moralitas pelayanan publik. Nikahkan!

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Mengapa Umat Kristen Lebih Mendukung Ahok Daripada Hari Tanoe?

Politik, agama, dan bisnis adalah tiga pilar bangsa yang masing-masing memiliki warna dan kekuatan tersendiri.  Pemimpin dimasing-masing bidang ini memiliki kekuasaan yang apabila digabungkan menjadi kekuatan yang luar biasa.  Anies Baswedan membuktikannya di Pilkada DKI 2017.  Hari Tanoe menjadi pemain lainnya yang terlihat menggunakan taktik yang sama.

Anies melalui konsultan politiknya EEP S. Fatah bukan hanya telah berselingkuh dengan para pemimpin agama, di akhir Pilkada terkuak para pebisnis kelas berat juga ada dibelakag mereka.  Lengkap sudah threesome politika yang berakhir dengan kekalahan Ahok, dan menyisakan PR bersama, radikalisme.

Narasi perselingkuhan inilah yang membuat umat Kristen lebih mendukung Ahok daripada Hari Tanoe (HT).

Ahok dengan konsep BTP (Bersih, Transparan, Profesional) sangat kukuh untuk tetap berpolitik dengan murni tanpa melibatkan gereja, mapun bisnis secara langsung.

Meskipun diisukan dibelakang Ahok ada 9 naga, realitasnya dilapangan adalah hal terbalik.  Para pebisnis yang mendukung Ahok menyadari bahwa bisnis akan mengalami disruption apabila revolusi Ahok dilakukan.  Tapi mereka menyadari dan percaya bahwa dikemudian hari ini akan lebih baik untuk anak-cucu.  Nasionalisme yang mengalahkan kapitalisme.

Sebaliknya, pebisnis murni seperti Hari Tanoe dan Sandiaga Uno yang melompat ke politik sulit sekali dilepaskan dari kepentingan bisnis grup dan kelompok masing-masing.

Sandiaga Uno mungkin adalah satu-satunya wagub yang fokus utamanya menjual saham BUMD yang profitable, sementara PR pemprov yang lain masih menumpuk. Mengapa?

Karena memang itu yang biasa dia kerjakan, jual beli saham. Dan dengan lihai dia melibatkan sentimen agama untuk mendukung alasannya.  Itulah pebisnis oportunis, yang penting cuan atau untung.

Bosowa, Kalla Group, MNC Group, Para Group, dll terlihat dengan jelas memiliki kepentingan dan menggunakan kekuatan mereka untuk menghancurkan Ahok dengan segala idealismenya.

Hari Tanoe dan Hasyim Djojohadikusumo adalah dua pebisnis kristen yang tidak malu-malu lagi menggunakan gererja sebagai jaringan mereka meraup dukungan.  Sama dengan Anies-Sandi menggunakan mesjid.

James Riady, adalah pebisnis kristen lainnya yang sering disinggung bersebrangan dengan Ahok, tapi James tidak secara terang-terangan bergerilya menggunakan gereja.

Umat Kristen terutama dari kelompok protestan sejak Martin Luther lebih condong untuk memisahkan agama dan politik terutama secara institusi. Sebab itu, melihat gereja yang diacak-acak secara politis, bukannya dukungan, justru antipati yang didapat.

Sebagai misal, apabila Hari Tanoe vs Jokowi dalam pilpres 2019, hampir dipastikan suara orang Kristen “normal” akan ke Jokowi bukan ke Hari Tanoe. Artinya, orang Kristen tidak pernah diindoktrinasi untuk harus memilih orang kristen siapa yang harus jadi pemimpin bangsa.

Tapi siapa yang berkompeten dan tepat itu yang harus dipilih, dan terutama lagi yang tidak menggunakan nama Tuhan untuk digadaikan justru yang akan mendapatkan simpati.

Realitas threesome politika ini harus menjadi PR bersama dalam usaha mencerdaskan kehidupang bangsa.  Para pemimpin agama (apapun merk-nya), dan pemimpin bisnis telah terbukti menjadi pemain-pemain penting dalam menentukan arah bangsa. Mereka inilah yang akan dirayu para pemain politik.

Para pemimpin agama menjadi titik kunci karena mereka memegang massa, para pemimpin bisnis karena mereka memiliki uang, sementara para pemimpin politik memiliki legalitas.  Oligarki yang sempurna.

Tidaklah heran, gugurnya Ahok adalah sebuah signal bahwa oligarki tidak menyukai pemisahan kekuasan, mereka lebih menyukai perselingkuhan antar mereka.

Tidak penting itu mesjid, gereja, kuil, candi, atau klentheng, yang penting adalah kekuasaan yang didapat, itulah nafsu memimpin sang oligarki.

Jadi jelas, mengapa Ahok lebih disukai umat Kristen daripada Hari Tanoe, karena dengan segala kelemahannya, Ahok mewakili kristen yang benar, sementara Hari Tanoe entah mewakili siapa.

Pendekar Solo

Please follow and like us:

Rekonsiliasi Seperti Apa Mas Anies?

Paska Pilkada DKI, rekonsiliasi adalah kata kunci yang diteriakkan Anies-Sandi dan jendral perangnya Eep S. Fatah yang sukses secara mengejutkan dengan dengan strategi politisasi mesjid.    Suatu himbauan yang positif, dan simpatik yang jelas dengan gampang diterima kita-kita pembela NKRI.

Tapi, realitas kampanye horor 8 bulan yang merobek-robek janji tenun kebangsaan telah membuat skeptis, dan sulit untuk mempercayai lagi ketulusan ajakan itu. Apa yang sebenarnya  menjadi motivasi politik Anies-Sandi?

Apakah cukup dengan mengajak relawan-relawan Badja nonton bioskop, mengumpulkan lagi simpul-simpul relawan nasionalis dan menyuarakan “Ayo Ikut Kerja”.  Kerja apa saudara-saudari sebangsa dan setanah air? Kerja ikut mensukseskan Prabowo jadi Presiden 2019 dan HT menjadi wakilnya?

Melanjutkan merajut tenun kebangsaan?  Maaf ya, saya tidak pernah berhenti untuk merajutnya, sedikit pun tidak pernah mencoba merobek. Tapi kampanye-kampanye SARA yang menyesakkan dada, menyakitkan hati, merusak mimpi, dan sangat tidak manusiawi yang telah menginjak-injak apa yang telah dikerjakan bertahun-tahun.

Tapi rekonsiliasi tetaplah rekonsiliasi. Rekonsiliasi tidak bisa ditawar, itu komitmen kita sejak awal.  Bahkan menurut saya, rekonsiliasi bangsa harus dikerjakan bukan hanya di Jakarta.  Yang menjadi pertanyaan saya, rekonsiliasi seperti apa?

Rekonsiliasi memiliki akar kata konsiliasi yang artinya menghentikan kemarahan.  Dan itu dimulai dari apology atau kata maaf.  Dalam kasus Pilkada, kalau umat Islam marah kepada Ahok, Ahok sudah minta maaf dan sudah diadili secara hukum.  Bahkan sudah kalah Pilkada. Kurang apa lagi?

Tapi sebaliknya, saya ini adalah orang yang marah besar karena seorang Anies yang notabene saya dukung untuk membangun Indonesia Baru ternyata dengan semena-mena melacurkan diri dengan politik SARA.

Dan saya yakin orang seperti saya ini banyak sekali.  Dan sampai detik ini, permintaan maaf itu tidak ada sama sekali.  Merasa bersalah pun tidak.  Rekonsiliasi seperti apa yang ditawarkan?

Saya tidak ada partai politik, saya bukan orang politik.  Saya hanya seorang WNI biasa dipinggiran kota Solo yang tetap mendukung Anies-Sandi menjadi gubernur yang amanah di Jakarta, tapi tidak bisa menerima cara kampanye yang kotor selama Pilada DKI 2017.

Tapi, saya terinspirasi dengan Finding Nemo seperti Ahok untuk melawan arus, mungkin arus yang sangat kecil dalam gelombang samudra politik yang sangat deras.  Tapi saya yakin true voice akan mengalahkan false noise,sekecil apapun suara itu.

Tidak ada mayoritas atau minoritas dalam pandangan tenun kebangsaan. Selama “kredo” ini masih dipercaya, maka langkah awal rekonsiliasi yang harus dilakukan adalah pernyataan apakah hak untuk menjadi pemimpin bangsa ini masih dimiliki semua WNI, atau hanya agama tertentu?

Apabila seorang Anies tidak mempercayai ini lagi, tenunan seperti apa yang diharapkan?

Berhentilah bermain-main dengan kata. Apabila benar mau menjadi pemersatu, dan jembatan bagi semua, marilah kita mulai dari titik nol.

“Maafkan saya Jakarta, karena cara kampanye saya yang menyakiti, saya akan tebus dengan bekerja dengan baik dan benar dalam 5 tahun kedepan.

Kalimat yang saya dan bangsa ini tunggu, untuk awal sebuah proses panjang rekonsiliasi.  I am ready, are you?

Pendekar Solo

Please follow and like us: