Zaadit Taqwa, Puncak Gunung Es “Keliaran” 10 Tahun SBY

Kartu kuning dan sempritan ketua BEM UI, Zaadit Taqwa, kepada Jokowi ditengah pidatonya menjadi viral. Pak Presiden dengan santai menanggapi, netizen seperti biasa menjadi ribut, sampai level menteri dan anggota DPR pun  ikut bersuara.

Bahkan yang terakhir, Mata Najwa pun menayangkan.  Artinya, Zaadit Taqwa berhasil mendapatkan panggung politik untuk bersuara lebih kencang. Biarpun terlihat Zaadit masih kurang pendukung, paling tidak letusan “bom kartu” bisa mencuri perhatian bangsa ini.  Sekelas ini, apakah kita masih bisa percaya hanya dinamika anak muda? Saya tidak percaya.

Pro dan Kontra masih seputar etis atau tidak, bully membully boleh tidak, sampai ke esensi kritik yang coba disampaikan. Tapi, belum ada yang betul-betul melihat bahwa Zaadit Taqwa hanyalah puncak gunung es dari sebuah keliaran politk selama 10 tahun jaman SBY.

Saya perkirakan Zaadit ada di awal 20-tahunan umurnya.  Di tahun 2004 (14 tahun yang lalu) ketika SBY mulai menjabat Zaadit masih SD-SMP. Umur yang dia belum tahu apa-apa. Minimal dia belum banyak mengerti tentang politik. Lalu pertanyaan besarnya adalah siapa yang meng-grooming (menyiapkan)  Zaadit Taqwa yang menjadi kader yang militan. Ada berapa banyak Zaadit-Zaadit yang lain?

Isu itu lebih menakutkan dan membahayakan negara. Bukan sekedar dinamika. Kartu kuning, bom molotov, sampai bom betulan secara filosofis adalah produk yang sama dari sel-sel radikalisme yang diaktifkan.  I will not take it easy, Mr. President!

10 tahun SBY adalah waktu bertumbuhnya benih-benih radikalisme yang akhirnya mulai kuncup dan muncul di jaman now.  Kebijiakan politik SBY yang selalu abu-abu dan “ngambang” yang terkenal dengan istilah one enemy is too many and a hundred friends too few telah membawa bangsa ini ketitik rawan ini.

Ketidaktegasan, anggap enteng, sampai bermain api dengan radikalisme dan sektarian harus dirubah.  Apabila Pak Jokowi masih menganggap ini hanya sebuah dinamika dan tidak ada narasi besarnya, terlalu naif.  Kalau kita cuma menganggap soal etika, itu juga masih naif.  Kalau kita menganggap kesalahan UI, berapa lama Zaadit Taqwa di UI, belum lama. Tidak dengan cepat dia menjadi seperti itu.

Narasi besar yang sudah disiapkan lama sejak jaman SBY telah terganggu dengan munculnya dua orang gila Jokowi-Ahok yang mampu membuat kelompok besar ini menjadi blingsatan.

BIN (Badan Intelijen Nasional), saya yakin sudah memetakan kekuatan yang mampu mengkaktifkan sel pasif sepert Zaadit ini menjadi aktif.  Kata kunci “Pribumi” sudah di suarakan dengan lantang 2017, mereka sudah siap perang, apakah kita cuma mau berdiam diri dengan pasrah, serta menganggap ini mainan anak-anak?

Saya berdoa dan berharap, para petinggi negara ini waspada, 10 tahun adalah waktu yang cukup untuk menyiapkan dana, tenaga, jaringan, dan rencana.  Apa yang kita lihat hanyalah letupan-letupan kecil untuk testing the water.

Be alert, wasapadah, karena yang Jahat akan bertambah jahat, yang baik akan bertambah baik.  Garis demarkasi hitam dan putih akan semakin kelihatan. Semua demi satu narasi lebih besar dari apa yang mereka bisa bayangkan, yaitu narasi Tuhan untuk Indonesia: Indonesia Baru!

Pendekar Solo

Please follow and like us: