Panggilan, Perjalanan, dan Perjuangan, Catatan Kecil “Pak Pendeta”

23 Desember 2017  telah terlampaui. 51 menit setelah 24 jam menikmati apa yang disebut “ulang tahun”.  Sebuah perjalanan baru di mulai lagi, perjuangan sudah terlihat di depan mata untuk menyelesaikan panggilan.

Beberapa catatan kecil menarik untuk dicoretkan secara digital supaya menjadi sejarah tersendiri didunia maya. Sehingga suatu kali catatan kecil ini mungkin bisa memberkati dan menginspirasi banyak orang untuk ikut serta menyelesaian panggilan-panggilan hidupnya masing-masing.

Setelah Surabaya, Jogja, Jakarta, Semarang, kembali juga ke kota Solo, dirumah pemberitan Tuhan di Joyontakan. Rumah yang sudah 1 tahun ini melindungi keluarga kecil saya untuk tidak kepanasan, kehujanan, dan tidak menjadi homeless. 

Selalu sebuah perasaan aneh tersendiri ketika “pulang rumah”. Tidak perduli berapa jauh, tidak perduli kemana kita pergi, pada akhirnya semua akan pulang ke rumah. Itulah realitasnya.  Home sweets home.

Pagi-pagi, si kecil Gio membawa 1 lilin dan mulai menyanyikan tiup lilinnya, dan memberi salam ulang tahun. She is an amazing sweet girl indeed. Sebuah ritual ultah yang sangat sederhana tapi sangat nikmat dengan makan pagi bersama Istri (Yanty), si sulung (Ting-Ting), dan bungsu (Gio).

Pagi 23 Desember 2017 adalah tepat 30 tahun lulus SMP Negeri 10 Surakarta. Dan ada reuni kecil di lapangan Sekolah lama pagi itu. Setelah makan pagi, saya ajak si Sulung untuk ikut bereuni dengan teman-teman SMP.

Singkat cerita, sampai di SMP Negeri 10 sekitar jam 10.20, acara belum dimulai, maka yang sudah hadir mulai salam kangen. Dan sepintas saya merasa pulang rumah sekali lagi.

Sekitar 32-33 tahun yang lalu  (1983-84) saya masuk sekolah itu, itu tahun dimana keluarga di Kratonan di resmikan oleh alm. Pdt. Yahya Setiawan (GBIS Kepunton). Sekitar Satu tahun setelah itu tanggal 10 November 1985, kami sekeluarga dipermandikan air (Baptis).  Papi, Mami, 2 Kakak, dan saya.  Sebuah momentum penting perjalanan.

Sebab itu, saya mulai mengerti mengapa Tuhan bawa saya kembali ke SMP Negeri 10 di hari ultah ini. Tuhan ingin mengingatkan sebuah awal perjalanan. Sejak awal Tuhan sudah menyiapkan untuk sebuah panggilan. Bahkan sekolah mana yang yang dimasuki pun  dipilihkan Tuhan. Amazing God, isn’t He?

Kembali ke reuni, saya coba masuk kelas-kelas, aula, sampai akhirnya kekantor guru, dan took me by surprise, saya ketemu guru agama saya, bu Dewi. Guru yang tidak bisa dilupakan dengan mudah, karena dialah orang pertama yang menjadi korban kegelisahan Ilahi saya.

Ketika bu Dewi masuk pertama di SMP N 10, dia hanyalah seorang guru magang muda yang terlihat takut-takut dalam mengajar. Dan di kelas agama dialah, pertama kali saya berdebat keras dengan seorang guru.

Di umur 12-13 tahun ternyata saya sudah berdebat agama, dan ternyata bu Dewi ingat, bukan hanya 1 kali, tapi 2 kali kelas dihabiskan untuk “berapologetika” soal baptisan : dipercik atau diselam.

Yang sangat menarik bagi saya, ketika dia mengingat sesuatu yang saya tidak pernah ingat. Waktu itu dia mengajar lagu Amazing Grace, dan ternyata dia ingat ketika saya protes kecil dan mengatakan, “Kita adalah orang Indonesia, dan punya bahasa Indonesia, mengapa kita harus pakai bahasa Inggris”.  Saya terperangah diingatkan soal itu. Tuhan sudah menempatkan panggilan untuk Indonesia Baru itu sedini itu.  Merinding.

Terus berlanjut, bu Dewi mengatakan tidak pernah habis pikir mengapa ada orang Cina, pinter, dan kaya (keluarga waktu itu memang kaya, tapi itu dulu #senyumsendiri…..) mau masuk ke SMP Negeri 10 yang notabene ada mayoritas Jawa.

Kemudian saya berkata kepada bu Dewi, “bu, 30 tahun yang lalu Tuhan tempatkan saya di SMP Negeri 10 untuk mengajar saya mencintai bangsa ini”. Hanya ada saya dan anak saya yang wajahnya seperti putri Shanghai yang berdarah Tionghoa di acara itu.

30 tahun lalu hanya ada saya dan 1 teman saya lagi yang bukan Jawa. Saya masih ingat awal-awal selalu ada bully, dan ketakutan dalam hati kalau nanti terjadi apa-apa. Sebuah proses pembauran yang tidak terasa sedang terjadi, dan puji Tuhan, sekarang saya mengerti.

Saya mengerti bahwa saya orang Cina, yang lahir di Indonesia, Tuhan punya rencana untuk memberkati bangsa ini melalui hidup saya. Mungkin orang tidak mengerti, dan tertawa, tapi saya paham betul bahwa Tuhan tidak pernah salah.

Dalam reuni itu ada yang tahunya saya pendeta, ada yang mengenali saya sebagai pebisnis, ada yang mengenali sebagai pemain piano, ada yang mengenali sebagi aktivis sosmed, bahkan rata-rata mengenali bahwa keluarga kita pernah jualan batik. Dan saya maklum memang begitulah hidup saya. Campur sari.

Melihat teman-teman yang berjoget campur sari “Bojo Loro”, “Bojo Galak”, sampai “Ditinggal Pegat”, saya tertawa dan menikmati itu semua. Tuhan mengingatkan bahwa Dia mencintai Campur Sari, dan budaya ini untuk kemuliaaNya.  Saya pun harus memiliki hati yang sama.

Indonesa yang baru bukan hanya sebuah panggilan utopis. Puluhan tahun yang lalu Tuhan sudah siapkan untuk memiliki hati bagi bangsa ini. Dan dari SMP yang sama ternyata  ibu Iriana Jokowi (ibu Presiden RI sekarang) berasal.

Ternyata saya 1 alumni dengan ibu Iriana, apakah kebetulan? Saya tidak melihat itu kebetulan, Tuhan berbicara bahwa kalau dari SMP ini lahir ibu negara, mengapa Tuhan tidak bisa menempatkan seorang Yusuf bagi Indonesia Baru?

30 tahun perjalanan yang cukup panjang. Tidak semua maksudNya saya kenali di awal-awal perjalanan. Tapi dari musim ke musim Tuhan membuka rencanaNya, dan semakin menua serta memutih rambut ini, saya bersyukur tidak habis.  PanggilanNya tidak pernah salah.

Menghidupi panggilan bagaikan menyusun novel dari bab pertama sampai selesai. Setiap bab adalah perjalanan, dan dinamika cerita itu adalah sebuah perjuangan.  Dan saya merasa bahwa perjalanan dan perjuangan saya masih cukup panjang untuk menghidupi kitab kehidupan yang ditulis Tuhan sejak saya dalam kandungan ibu.

60 menit tidak terasa saya menuangkan isi hati, menyiapkan musim yang baru, dengan semangat yang baru, menuju Indonesia Baru, panggilan yang dimulai dari sebuah sekolah bernama SMP Negeri 10 Surakarta.

Nama Saya, bukan Hanny Setiawan tapi Yusuf Hanny Setiawan. Itulah panggilan yang harus saya jalani dan perjuangkan.  Terima kasih Tuhan untuk perjalanan hari ulang tahun yang penuh berkat.

Saya akan selesaikan perjuangan ini sampai Indonesia menjadi RUMAH, sehingga anak-anak bangsa mau PULANG RUMAH.  Homecoming.

Lalu aku berkata: “Sungguh, aku datang; dalam gulungan kitab ada tertulis tentang aku; aku suka melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada dalam dadaku (Maz 40:8-9)

Hanny Setiawan
Alumni SMP Negeri 10, Surakarta
Angkatan 1987
Kelas 1A, 2A, dan 3A

Please follow and like us:

Perjalanan Iman, Cinta, dan Panggilan

Waktu 10 tahun tak terasa telah berlalu. 26-27 Juli 2007, saya menikahi seorang gadis jelita bernama Yanty Yoyanto setelah hampir 35 tahun membujang. Sebuah penantian yang panjang dan tidak semua bujangan  “betah” untuk menunggu. Tapi itulah cerita 10 tahun lalu yang lalu.  Bagaimana dengan cerita yang sekarang?

10 tahun  berlalu, tidak ada complain apalagi regretyang bisa dikatakan. Pernikahan kami berjalan dengan baik, 2 putri diberikan Tuhan kepada kami , yaitu Tiffany Chisari Setiawan (9th) dan Giovanni Shekina Setiawan (2th). Semuanya berjalan dengan normal sesuai dengan apa yang dibayangkan waktu bujang. Lalu apa menariknya cerita kami?

Mungkin tidak ada menariknya, tapi ternyata “kenormalan” itu justru hal yang menarik untuk dibahas dan dibagikan. Mungkin tidak semua tertarik, tapi paling tidak bisa menjadi catatan kecil bagi yang membutuhkan.  Terutama, bagi yang tertarik untuk tetap hidup dalam panggilan, sekaligus tetap berjalan mengarungi bahtera samudera cinta.

****

Kurang lebih 32 tahun ikut Tuhan, berjalan dalam pergerakan rohani, terutama pelayanan muda-mudi, mendengar kata “menikah” adalah sebuah trauma tersendiri.  Sudah menjadi rahasia umum, setiap kali habis menikah maka tiba-tiba para aktivis pergerakan akan mundur teratur sampai pada akhirnya hilang.

Setelah itu, memilik anak, dan setelah anak-anak cukup dewasa maka orang-orang ini akan muncul lagi dipermukaan. Bahkan, kadang siklusnya lebih cepat lagi, belum menikah pun sudah “menghilang” karena alasan klasik, kerja.  Itulah “normalnya” pelayanan muda-mudi.

Inilah sebabnya, pergerakan kepemudaan dianggap sebelah mata dalam pelayanan gereja lokal.  Hubungan Gembala dan pengurus Youth yang tidak sinkron adalah salah satu bukti nyata bahwa pelayanan kepemudaan belum dianggap sebagai bagian utuh dari strategi pembangunan Tubuh Kristus.

Para Gembala/pemimpin/majelis/penatua/pembela sidang mengerti benar siklus umum diatas yang sayangnya dianggap sebagai sesuatu yang normal dalam gereja kebanyakan.

Disinilah saya memberanikan diri untuk membuka lebih banyak dengan catatan kecil ini, membuka rahasia sederhana bagaimana mengubah siklus hidup dari naik, turun, naik menjadi naik, naik, naik.

Dengan kata lain, perjalanan iman, sekaligus cinta selama 10 tahun terakhir yang saya anggap normal ternyata tidak normal. Saya menyadari bahwa ternyata hidup saya tidak normal dibanding kebanyakan orang banyak.

***

Kenormalan yang menjadi ketidaknormalan perjalanan biduk rumah tangga yang saya arungi terletak di terhubungnya antara pelayanan, pergerakan, kerja, dan kehidupan sehari-hari menjadi satu kesatuan.

Rupa-rupanya ini adalah kasih karunia yang Tuhan berikan dan saya hidupi sebagai panggilan. Sehingga puji Tuhan, tanpa disengaja saya menemukan rahasia bagaimana perjalanan iman kita tetap naik, tanpa harus mengalami turun, terutama dimasa hubungan, pernikahan, dan keluarga. Jadikan semua faktor didalam hidup kita menjadi satu misi, sebuah penyelarasan total!

Ketika pelayanan mengarah ke timur, pegerakan ke barat, pekerjaan ke utara, sementara keluarga ke selatan, maka bisa dibayang stress dan kegilaan yang terjadi.  Jadi memang intinya kita harus berani menyelaraskan hidup kita ke satu misi, tidak bisa banyak. Bahkan dua pun akan membuat pusing hidup kita.

Sebab orang yang mendua hati tidak akan tenang dalam hidupnya. (Yak 1:8)

Memilih pekerjaan, pasangan, bahkan pelayanan dan gereja lokal adalah kunci apakah kita akan tetap dalam misi Tuhan atau tidak. Panggilan pada dasarnya adalah posisi tetap kita dalam misi Ilahi pembangunan Tubuh Kristus, Ekklesia.

Artinya, panggilan tidak bisa berubah-rubah, yang bisa dirubah adalah seluruh faktor disekeliling hidup kita. Itulah yang disebut alignment atau penyelarasan.  Membutuhkan keteguhan iman untuk tetap teguh dalam posisi yang sudah disiapkan Tuhan bagi kita.

Posisi inilah yang secara legal akan memberikan kita otoritas rohani. Seperti posisi presiden, jendral, sampai lurah memperlihatkan otoritas yang mereka miliki. Lurah yang paling hebat dan berkuasa, dengan camat pun akan tunduk. Itulah kekuatan otoritas.

Pekerjaan, pelayanan, pernikahan, dan keluarga yang selaras akan membawa kita kepada posisi rohani yang solid dan membawa kepada level rohani yang Tuhan mau.

Puji syukur, saya merasakan itulah yang Tuhan sudah berikan selama 10 tahun ini.  Pasangan hidup dan keluarga yang membawa saya kepada otoritas rohani yang lebih tinggi.  What a blessing!

Tidak ada maksud untuk mengatakan keluarga saya yang terbaik dan paling rohani dimuka bumi, tapi paling tidak saya bisa bersaksi bahwa bukan hanya saya diberkati istri dan anak-anak cantik dan baik, tapi keberadaan mereka membawa saya lebih baik. Tidak turun tapi terus berapi-api melayani Tuhan.

Hanny Setiawan
A blessed husband and father.

Please follow and like us:

Menjawab Panggilan Ilahi

Panggilan bukanlah pekerjaan. Panggilan cuma satu, tapi pekerjaan bisa banyak. Setiap musim dalam kehidupan adalah tahapan (stage) dimana Tuhan memimpin kita menuju destiny (tujuan akhir) dari panggilan hidup.

Indonesia Baru adalah destiny yang Tuhan tunjukkan, dan panggilan yang sudah Dia kumandangkan. Untuk itu saya berkata, “Ku Jawab Ya Tuhan”.

Dalam perjalanan rohani, Tuhan menyatakan bahwa Indonesia Baru harus dipengaruhi oleh tiga variabel dasar yaitu pemerintahan (government), dunia usaha (marketplace), dan agama (religion) yang tepat.

Tiga trinitas kota ini memiliki kekuasaan politis, keuangan, dan massa, dan ketiganya harus ditaklukkan dibawah kekuasaan Tuhan.

Blog ini adalah pemikiran-pemikiran diketiga bidang ini sebagai iuran saya sebagai WNI Kristen untuk Indonesia Baru.

Salam Damai,

Hanny Setiawan
aka Pendekar Solo

Please follow and like us: